berita  

Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina

Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina
Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina

RilidigitalPresiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan hari Minggu bahwa pasukan Rusia tidak menduduki Bakhmut, meragukan desakan Moskow bahwa kota timur Ukraina telah jatuh.

Menanggapi pertanyaan wartawan tentang status kota pada KTT Kelompok Tujuh di Jepang, Zelenskyy mengatakan: “Bakhmut tidak di tempati oleh Federasi Rusia hingga hari ini.”

“Kami tidak membuang orang (jauh) untuk mati,” kata Zelenskyy dalam bahasa Ukraina melalui seorang penerjemah. “Orang-orang adalah harta karun. Saya memahami dengan jelas apa yang terjadi di Bakhmut. Saya tidak dapat membagikan kepada Anda detail teknis tentang apa yang terjadi dengan para pejuang kita.”

Kabut perang membuat tidak mungkin untuk mengkonfirmasi situasi di lapangan dalam pertempuran terpanjang invasi, dan serangkaian komentar dari pejabat Ukraina dan Rusia menambah kebingungan pada masalah tersebut.

Tanggapan Zelenskyy dalam bahasa Inggris atas pertanyaan sebelumnya di KTT tentang status Bakhmut menunjukkan bahwa dia yakin kota itu telah jatuh ke tangan pasukan Rusia, dan dia menyampaikan kata-kata serius tentang nasibnya.

Ketika di tanya apakah kota itu berada di tangan Ukraina, Zelenskyy berkata: “Saya pikir tidak, tetapi Anda harus – untuk memahami bahwa tidak ada apa-apa, Mereka telah menghancurkan segalanya. Tidak ada bangunan. Sayang sekali. Ini tragedi.”

“Tapi, untuk hari ini, Bakhmut hanya ada di hati kami. Tidak ada apa-apa di tempat ini, jadi – hanya tanah dan – dan banyak orang Rusia yang mati,” katanya.

Sekretaris pers Zelenskyy kemudian menarik kembali komentar sebelumnya.

Pejabat pertahanan dan militer Ukraina mengatakan bahwa pertempuran sengit sedang berlangsung. Wakil Menteri Pertahanan Hanna Malyar bahkan melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa pasukan Ukraina “merebut kota dalam setengah pengepungan”.

“Musuh gagal mengepung Bakhmut, dan mereka kehilangan sebagian ketinggian dominan di sekitar kota,” kata Malyar. Artinya, gerak maju pasukan kita di pinggiran kota di sepanjang sayap yang masih berlangsung sangat mempersulit kehadiran musuh di Bakhmut.

Dan juru bicara Kelompok Pasukan Timur Ukraina, Serhii Cherevaty, mengatakan bahwa militer Ukraina berhasil mempertahankan posisi di sekitar Bakhmut.

“Presiden dengan benar mengatakan bahwa kota itu sebenarnya telah di ratakan dengan tanah. Musuh di hancurkan setiap hari oleh serangan artileri dan penerbangan besar-besaran, dan unit kami melaporkan bahwa situasinya sangat sulit.

“Militer kami menjaga benteng dan beberapa tempat di bagian barat daya kota. Pertempuran sengit sedang berlangsung,” katanya.

Itu hanya pembalikan terbaru dari situasi di Bakhmut setelah delapan bulan pertempuran sengit.

Hanya beberapa jam sebelumnya, badan-badan baru negara Rusia melaporkan bahwa Presiden Vladimir Putin memberi selamat kepada “detasemen penyerangan Wagner, serta semua prajurit unit Angkatan Bersenjata Rusia, yang memberi mereka dukungan dan perlindungan sayap yang di perlukan, pada penyelesaian operasi untuk membebaskan Artyomovsk,” yang merupakan nama era Soviet Bakhmut.

Kementerian Pertahanan Rusia juga mengatakan bahwa Wagner dan unit militer “menyelesaikan pembebasan” Bakhmut.

Di G-7 di Jepang, Zelenskyy berdiri berdampingan dengan Presiden AS Joe Biden selama konferensi pers. Tuan Biden mengumumkan bantuan tambahan sebesar $375 juta untuk Ukraina, yang mencakup lebih banyak amunisi, artileri, dan kendaraan.

“Saya berterima kasih padanya atas bantuan keuangan yang signifikan untuk (Ukraina) dari (AS),” cuit Zelenskyy kemudian.

Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina

Janji baru datang setelah AS setuju untuk mengizinkan pelatihan jet tempur F-16 buatan Amerika, meletakkan dasar untuk transfer akhirnya ke Ukraina. Biden mengatakan hari Minggu bahwa Zelenskyy telah memberi AS “jaminan datar” bahwa Ukraina tidak akan menggunakan jet F-16 untuk menyerang wilayah Rusia.

Banyak analis mengatakan bahwa bahkan jika Rusia menang di Bakhmut, itu tidak mungkin membalikkan keadaan dalam perang.

Perebutan wilayah terakhir yang tersisa di Bakhmut oleh Rusia “tidak signifikan secara taktis atau operasional,” kata sebuah think tank yang berbasis di Washington pada Sabtu malam. Institute for the Study of War mengatakan bahwa mengambil kendali atas daerah-daerah ini “tidak memberi pasukan Rusia medan yang signifikan secara operasional untuk terus melakukan operasi ofensif,” atau untuk “bertahan dari kemungkinan serangan balik Ukraina.”

Dalam sebuah video yang di posting di Telegram, kepala Wagner Yevgeny Prigozhin mengatakan kota itu berada di bawah kendali penuh Rusia sekitar tengah hari Sabtu. Dia berbicara di kelilingi oleh sekitar setengah lusin pejuang, dengan reruntuhan bangunan di latar belakang dan ledakan terdengar di kejauhan.

Pasukan Rusia masih berusaha merebut sisa wilayah Donetsk yang masih berada di bawah kendali Ukraina, termasuk beberapa wilayah yang di jaga ketat.

Tidak jelas pihak mana yang membayar harga lebih tinggi dalam pertempuran untuk Bakhmut. Baik Rusia dan Ukraina telah mengalami kerugian yang di yakini mencapai ribuan, meskipun tidak ada yang mengungkapkan jumlah korban.

Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina

Zelenskyy menggarisbawahi pentingnya membela Bakhmut dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press pada bulan Maret, dengan mengatakan kejatuhannya dapat memungkinkan Rusia menggalang dukungan internasional untuk kesepakatan yang mungkin mengharuskan Kyiv membuat kompromi yang tidak dapat di terima.

Analis mengatakan jatuhnya Bakhmut akan menjadi pukulan bagi Ukraina dan memberikan beberapa keuntungan taktis bagi Rusia tetapi tidak akan terbukti menentukan hasil perang.

Bakhmut, terletak sekitar 55 kilometer (34 mil) utara ibu kota Donetsk yang di kuasai Rusia, memiliki populasi sebelum perang sebanyak 80.000 jiwa dan merupakan pusat industri penting, di kelilingi oleh tambang garam dan gipsum.

Kota yang di beri nama Artyomovsk setelah seorang revolusioner Bolshevik ketika Ukraina menjadi bagian dari Uni Soviet, juga di kenal dengan produksi anggur bersoda di gua-gua bawah tanah. Jalannya yang luas dengan deretan pepohonan, taman yang rimbun, dan pusat kota yang megah dengan rumah-rumah mewah akhir abad ke-19 yang megah – semuanya sekarang di reduksi menjadi gurun yang membara – menjadikannya tujuan wisata yang populer.

Ketika pemberontakan separatis melanda Ukraina timur pada tahun 2014 beberapa minggu setelah

aneksasi ilegal Semenanjung Krimea oleh Moskow, para pemberontak dengan cepat memenangkan

kendali kota, hanya untuk kehilangannya beberapa bulan kemudian.

Setelah Rusia mengalihkan fokusnya ke Donbas setelah upaya yang gagal untuk merebut Kyiv di awal

invasi Februari 2022, pasukan Moskow mencoba merebut Bakhmut pada Agustus tetapi berhasil di pukul mundur.

Zelenskyy menyangkal pasukan Rusia telah merebut kota Bakhmut, Ukraina

Pertempuran di sana mereda pada musim gugur saat Rusia di hadapkan dengan serangan balasan

Ukraina di timur dan selatan, tetapi pertempuran itu berlanjut dengan kecepatan penuh akhir tahun

lalu. Pada bulan Januari, Rusia merebut kota tambang garam Soledar, tepat di utara Bakhmut, dan mendekati pinggiran kota.

Penembakan Rusia yang intens menargetkan kota dan desa-desa terdekat saat Moskow melancarkan

serangan tiga sisi untuk mencoba menghabisi perlawanan di tempat yang oleh orang Ukraina di sebut “benteng Bakhmut”.

Tentara bayaran dari Wagner mempelopori serangan Rusia. Prigozhin mencoba menggunakan

pertempuran memperebutkan kota untuk memperluas pengaruhnya di tengah ketegangan dengan para

pemimpin militer Rusia yang di kritiknya dengan keras.

“Kami berperang tidak hanya dengan angkatan bersenjata Ukraina di Bakhmut. Kami melawan birokrasi Rusia, yang melemparkan pasir ke roda,” kata Prigozhin dalam video pada hari Sabtu.

Pengeboman artileri Rusia tanpa henti membuat beberapa bangunan tetap utuh di tengah pertempuran sengit dari rumah ke rumah. Pejuang Wagner “berbaris di tubuh tentara mereka sendiri” menurut pejabat Ukraina.

Kedua belah pihak telah menghabiskan amunisi pada tingkat yang tak terlihat dalam

konflik bersenjata selama beberapa dekade, menembakkan ribuan peluru sehari.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan bahwa merebut kota itu akan memungkinkan

Rusia untuk menekan serangannya lebih jauh ke wilayah Donetsk,

salah satu dari empat provinsi Ukraina yang di aneksasi secara ilegal oleh Moskow pada bulan September.

Jasa Rilidigital